PENINGKATAN KINERJA LUMPUR AKTIF DENGAN PENAMBAHAN KARBON AKTIF DALAM PENGOLAHAN AIR LIMBAH INDUSTRI TEKSTIL PEWARNAAN DENGAN ZAT WARNA INDIGO & SULFUR

Sri Moertinah, Djarwanti ., Sartamtomo ., Rieke Yuliastuti, Rustiana Yuliasni

Abstract


Air limbah industri tekstil dengan pewarnaan apabila tidak dikelola secara benar dapat menyebapkan terjadinya pencemaran lingkungan. Saat ini umumnya pengolahan air limbah industri tekstil yang sudah memenuhi baku mutu limbah cair (BLMC) masih mengunakan sistem gabungan koagulasi kimia dan biologi lumpur aktif. Permasalahan yang kemudian timbul dari sistem tersebut adalah terjadinya lumpur kimia yang sulit untuk diolah.
    Tujuan penelitian ini adalah untuk mendapakan teknologi pengolahan limbah industri tekstil dengan zat warna indigo dan sulfur, yang tidak menghasilkan lumpur kimia, dengan cara menambahkan karbon aktif lansung ke dalam sistem lumpur aktif. Penelitian ini dimulai dari percobaan dengan skala laboratorium secara batch dan kontinyu untuk menentukan kondisi optimum, kemudian hasil optimum dari kedua percobaan tersebut diterapkan pada skala industri dilapangan.
    Manfaat dari penelitian ini adalah untuk mengurangi kadar CDO (chemical oxygen demand) dan mengurangi volume pengendapan lumpur kimia, selain itu juga meningkatkan penghilangan warna dan bahan-bahan beracun, meningkatkan ketahanan mikroba dalam air limbah, serta mengurangi luas lahan yang di perlukan untuk pembuangan IPAL (instalasi pengolah air limabah)
    Hasil penelitian ini adalah pengolaha air limabah zat warna indigo baik secara laboratorium maupun uji coba lapangan, menunjukan bahwa penambahan karbon aktif lansung ke dalam sistem lumpur aktif akan meningalkan kinerja lumpur aktif. Dari hasil uji coba di lapangan terhadap pengolahan limabah pencelupan dengan zat warna indigo,menunjukan bahwa penembahan karbon aktif 400 mg/l dan waktu aerasi selama 24 juam , DO ≥ 2 ppm; MLSS = 300 PPM; pada pH =  ±7, telah menghasilkan semua parameter air limbah terolah dengan baik, dan sudah memenuhi baku mutu limabah cair industi tekstil yang di persyaratkan. Sedangakan pengolahan air limabah zat warna sulfur, secara laboratorium menunjukan bahwa penambahan karbon aktif lansung ke dalam sistem lumpur aktif akan meningkatkan kinerja lumpur aktif. Dengan penambahan  aktif 800 mg/l dan waktu aerasi selama 48 jam ; DO ≥ 2 ppm; MLSS = 300 PPM; pada pH =  ±7n COD air limbah sudah memenuhi baku mutu limabah cair industi tekstil yang di persyaratkan.
    Dibandingkan dengan sistem pengolahan air limbah industri mengunakan cara gabungan koagulasi FeSO4 – biologi lumpur aktif, maka terbukti bahwa pengolahan limbah pencelupan dengan zat warna indigo.mengunakan karbon aktif yang di tambahkan ke dalam lumpur aktif, dapat menurunkan biaya per-m3 air limbah , dengan kebutuhan lahan yang lebih kecil, selain itu juga tidak di hasilkan lumpur kimia yang membutuhkan pengolahan khusus.

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2014 Journal of Industrial Research (Jurnal Riset Industri)


Our journal indexed by:




Copyright © Badan Penelitian dan Pengembangan Industri, 2016.(p-ISSN 1978-5852 | e-ISSN 2580-7366 ). Powered By OJS

Theme design credited to MEV edited by JRI